Admint "BLOG'S - HM - J. SUANDY

  • Pasang & Service Parabola Hub. "HP - 085863334821

  • Home » » LCD-Aisy

    LCD-Aisy

    Lagi.....LCD TOSHIBA Power TV 19HV10E mati standby

                      Beberapa waktu yang lalu dapat garapan LCD TV merk Toshiba type 19HV10E dengan keluhan mati standby,yang nyala hanya lampu led indikatornya saja,di pencet tombol power di side panelnya nggak mau ON,dari remot juga mbegegeg nggak mau ON.Berikut ini jeroan dari LCD TV 19HV10E
                      Berdasar informasi dari Kang Sarif untuk LCD TV jenis ini 90% yang bermasalah adalah firmwarenya.Berhubung saya tidak punya tool untuk pengeflashan secara ISP maka saya gunakan metode pengeflashan secara manual saja,yaitu dengan cara melepas IC flashnya hehehehe......Akhirnya persiapan pengeflashan pun saya lakukan,adapun peralatannya adalah :
    • PC/Laptop/Netbook dengan OS Windows XP
    • Eeplus 2 ( informasi dan penggunaan bisa di lihat di SINI )
    • Kabel data + driver DKU5
    • Battery kotak 9V untuk catu daya eeplus
    • Kawat email untuk jumper.

      Pertama lepas dulu IC flash LCDnya,seperti gambar berikut
                            Setelah itu pasang IC flash LCD ke tool eeplus 2,berhubung jenis ICnya SMD maka saya pergunakan jumper kawat email untuk mengoneksikan ke soket IC eeplus 2,seperti pada gambar berikut.
                                           
    Gambar dari layout bagian bawah
                                           
    Gambar dari layout samping
    Setelah pengeflashan selesai silahkan pasang kembali IC flash ke mainboard LCD,seperti gambar berikut.
    Dan berikut video hasil dari pengeflashannya hehehehe...chek this out!
    Hmmmm.....legone atiku,akhirnya m@k BYAAARRR....juga garapanku,terima kasih buat Kang Sarif atas limpahan firmwarenya dan terima kasih buat Kang Ndowie atas limpahan eeplus 2 nya,Oh ya untuk firmware LCD tv ini silahkan download di  Soder Kita tentunya anda harus menjadi member terlebih dahulu hehehehe.... Sukses buat REKAN semua.



    Penting!!!
    Kasus dan keluhan boleh sama tapi penanganan dan sumber masalah mungkin bisa berbeda.

    Senin, 05 Maret 2012

    LCD Monitor LG L1942S mati standby

                                 Syukur Alhamdulillah kehadirat Alloh SWT akhirnya bisa selesai juga garapan LCD monitor LG type L1942S chassis LM84K dengan keluhan ketika di ON kan tampil logo LG sebentar lalu standby alias blank hitam,atau bisa juga di sebut terprotek,baik di kasih input ataupun tidak tetep kembali ke posisi standby.Di pencet lagi tombol POWERnya  namun masih tetep juga reaksinya.
    gambar 1
                                 Kecurigaan saya tujukan pada rangkaian regulatornya ,karena saya berasumsi kalau gambar yang di hasilkan normal/tidak ada tanda-tanda cacat berarti rangkaian selain regulator dan inverter backlight adalah aman-aman saja hehehehe.....semoga saja anggapan saya benar ya! Setelah membuka penutup belakangnya,operasi pun di gelar,pertama cek visual dulu,apakah ada komponen yang terbakar ataupun sekedar gosong sedikit ataukah tidak,ternyata tidak ada yang mencurigakan! berlanjut pengecekan ke semua elko di regulator ataupun di outputnya,juga tidak menemukan elko yang bermasalah,semua baik-baik saja di rangkaian regulator dan outputnya.Akhirnya pemeriksaan di alihkan ke rangkaian inverter backlightnya,di sini ada IC driver inverter yang menggunakan IC DT8211,naaaah.....saya usahakan sedapat mungkin untuk mencari datasheet IC DT8211,untuk mengetahui cara kerja dan tingkah polahnya di rangkaian.
    gambar 2
                                 Alhamdulillah akhirnya dapat juga datasheetnya! saya pelajari dulu sebentar kemudian saya  praktekan ke rangkaian,berdasar datasheetnya yang berfungsi sebagai pendeteksi keadaan yang tidak normal adalah di pin 10 ( lingkaran merah B pada gambar 2 ) dari aisy DT8211 tersebut,pin ini bernama IFB = Feedback Input for Current Regulation,bila tegangan di pin 10 ini di bawah 0.75V maka rangkaian akan memroteksi diri,setelah saya lakukan pengukuran ternyata terdeteksi tegangan sebesar 0.44V saja,ini menandakan bahwa arus umpan balik dari rangkaian trafo inverter yang masuk ke pin 10 ini masih terlalu lemah,jadi ya pantesan saja bila monitor di ON kan kemudian balik lagi standby.
                                 Selain pin 10 ada satu pin lagi yang berfungsi sebagai pemroteksi yaitu pin 9 = PROT ( lingkaran merah A pada gambar 2 ).Bila tegangan di pin ini lebih dari 3V ,system akan masuk mode protek,namun setelah saya lakukan pengukuran tegangan terdeteksi tegangan sebesar 0.40V,jadi ya masih di ambang batas normal tentunya hehehehehe........Setelah mengetahui sumber permasalahan sesungguhnya yaitu lemahnya level arus tegangan yang masuk ke pin 10, maka saya pun berkonsentrasi pada rangkaian sekitar trafo inverter dan lampu backlightnya,entah mengapa saya cenderung tertarik untuk mengetahui tingkah polah dari lampu backlightnya.
                                Akhirnya misi di alihkan untuk membongkar panel LCDnya,setelah terbongkar satu per satu susunan panelnya,barulah persiapan untuk melihat reaksi dari lampu backlightnya,seperti video di bawah inilah reaksinya,check this out!
                                 Ya! seperti terlihat dalam videonya,terlihat jelas reaksi dari lampu backlightnya,karena panel LCD ini menggunakan 4 CCFL/lampu backlight yaitu sepasang di panel bagian atas dan sepasang lagi di panel bagian bawah,dalam video menunjukkan yang sepasang bisa menyala full yang sepasang lagi hanya menyala di bagian ujungnya saja,nah lo......hehehehe.....awalnya saya mengira mungkin lampu CCFLnya yang rusak,namun setelah saya tukar posisinya kemudian saya ON kan masih tetep saja hehehehehe.......
                                Pengecekan komponen di sekitar trafo inverter pun tidak membuahkan hasil alias tidak ada komponen yang bermasalah,akhirnya kecurigaan pun tertuju pada trafo inverter itu sendiri,setelah saya lepas dari solderannya,pengukuran resistansinya pun saya lakukan,pengukuran di masing-masing kumparan primernya tidak menunjukkan masalah,pengukuran di kumparan sekunder yang satu menunjukan resistansi sekitar 1K ohm,sedangkan pengukuran di kumparan sekunder yang satu lagi tidak menunjukkan apa-apa...LA DALAAAAAHHHH......konangan opo ora koweeeee........!!!!!
                                Ternyata biang sumber permasalahan sebenarnya ada pada trafo inverternya ( gambar 3 ),misi pun beralih lagi ke pencarian alias kulakan ke toko elektronik terdekat,tapi apesnya tidak ada yang jual sama sekali,keliling ke kota Madiun pun juga nggak membuahkan hasil,alias belum pada punya stock katanya,akhirnya mampir sebentar ke SC LG Madiun juga belum ada stock,ada barang tapi berupa satu modul,itupun harus order dulu sekitar 1 bulan.EEEEE......Allllaaaaaaaahh.....la kok suwi men to?
                                             gambar 3
                                Akhirnya mau nggak mau saya harus berusaha bagaimana supaya LCD ini bisa menyala normal kembali meskipun terhalang ketiadaan spare part aslinya,saya melamun di meja kerja  sambil mengamati format kumparan dari trafo inverter,dalam hati saya "trafo ini bila di amati sebenarnya 2 buah trafo yang di jadikan satu feritnya,jadi kelihatannya cuma satu trafo" hmmmmm......,NAAAAHHHH......aku ada ide! kenapa tidak aku manfaatkan saja trafo inverter yang versi cina itu ya hehehehehe.......akhirnya aku meluncur ke toko elektronik lagi untuk membeli inverter backlight 4 lampu yang versi china,sesampainya di rumah langsung saya bongkar tuh modul,seperti gambar 4 di bawah ini :

    gambar 4

    Dan akhirnya seperti penampakan pada gambar 5 berikut ini jadinya :
                                             gambar 5
     Setelah itu baru siap untuk di lakukan uji coba untuk memastikan bekerja atau tidak ideku tadi hehehehe....berikut ini hasilnya :
                                Alhamdulillah ya Alloh! it's work ternyata hehehehehe..............HOREEEEEEE.....
    setelah di rasa cukup pengetesannya,panel LCD pun di rangkai kembali seperti semula,pengetesan secara penuh pun di lakukan setelah saya tutup kembali chasingnya,telah saya tes lebih dari 24 jam nonstop tidak ada kendala apa-apa,Amin!
                                             gambar 6
                               Dan tak lupa saya ucapkan banyak-banyak terima kasih kepada Kang Sarif ,Kang Mandor dan Kang Ndowie yang telah ikut membantu memberikan uneg-unegnya,sekali lagi terima kasih Kawan!
    Hehehehe.....sakjane sing rusak yo mung kuwi yo,tapi ulasannya panjang banget hehehehe.....Yo Wis ora dadi opo,sing penting SUKSES BUAT SAMPEAN SEMUA!



    Penting!!!
    Kasus dan keluhan boleh sama tapi penanganan dan sumber masalah mungkin bisa berbeda.


    Minggu, 26 Februari 2012

    TV SANYO CG21EF2S led indikator kedip-kedip

                             Beberapa waktu yang lalu dapet lagi garapan tv SANYO type CG21EF2S dengan chassis AC6A yang menggunakan IC single LA76931A DE,IC vertikal LA78040B,dan STR W6754 dengan keluhan awal katanya sih jika tv di ON kan led indikatornya berkedip-kedip,sepertinya sih memang kena protek hehehehe.....maklum tv lemparan dari temen,karena begitu saya garap kondisi tvnya dalam keadaan mati total,setelah penggantian STRnya barulah ada tanda-tanda kehidupan muncul hehehehe.......
                             Okelah kalau begitu kita lanjutkan ulasannya,setelah tanda-tanda kehidupan muncul karena proses resoldering alias solder ulang secara keseluruhan dan penggantian STR,tv pun saya coba ON kan untuk mengetahui reaksi berikutnya,m@k Byaaaaak.......gambar muncul sebentar dan m@k Pet....gambar mati lagi di sertai dengan led indikatornya yang berkedip-kedip.Bila mendapat kasus seperti ini yang pertama saya lakukan adalah melumpuhkan terlebih dahulu pusat proteknya,pada chassis tv ini pusat proteknya terletak pada pin 23 dari IC singlenya,karena rapatnya jarak pin-pin dari IC single ini dan banyaknya R jenis SMD di area pin 23 saya pun membuka jalur yang agak lapang areanya yaitu dengan membuka titik solder di J224.
                         
                             Setelah membuka titik pusat proteksinya,tv pun saya coba lagi ON kan,dan alhamdulillah tv pun nyala dengan normal.Naaaah.....kesempatan inilah yang saya pergunakan untuk mengukur tegangan di semua output regulatornya,dan akhirnya saya dapati tegangan B+ yang tidak seharusnya,sementara tegangan output lainnya dalam kondisi normal semua.Tegangan B+ pada tv ini seharusnya 130V namun yang terdeteksi mencapai 135V,hmmmm...ada selisih 5V,kemudian saya tutup kembali titik solder di J224 dan di lanjutkan dengan misi pencarian biang meningkatnya tegangan B+,dan di dapati R685 = 15K nilainya meninggi menjadi 20K(dalam gambar di tandai dengan tanda panah merah).
                         

                               Setelah penggantian R685 tersebut tegangan pun bisa stabil di sekitar 130V,kemudian tv pun saya tes sebentar sambil mengamati kalau-kalau ada reaksi tambahan hehehehehe......! Dan setelah di tes sebentar tidak muncul reaksi tambahan akhirnya tv saya tutup kembali dan di atur posisinya di atas meja dan siap untuk menonton acara tv kesayangan dan akhirnya nompo bayaran.
    OKE rekan-rekan! SUKSES buat kalian SEMUA!



    Penting!!!
    Kasus dan keluhan boleh sama tapi penanganan dan sumber masalah mungkin bisa berbeda.

    Selasa, 31 Januari 2012

    TV SHARP Wonder Terprotek

                         Beberapa waktu yang  lalu dapet garapan tv Sharp wonder 20" dengan keluhan saat tv di ON-kan led indikator menyala hijau beberapa saat terus kembali menyala ke merah,bila posisi led indikator sudah berwarna merah begini sudah tidak bisa di apa-apain lagi,pencet tombol power di remot juga nggak bereaksi,pencet tombol program + di panel juga nggak bereaksi,akan tetapi kata sang pemiliknya kadang kalau switch main power di ON/OFF berulang-ulang tv mau menyala normal,dan bila sudah menyala normal kemudian di matikan dan di hidupkan lagi juga bisa langsung nyala secara normal,tapi bila sudah kira-kira setengah jam di matikan lalu di ON-kan lagi,naaaaaah......kumat deh penyakitnya hehehehe........!!!
                        Jadi intinya kerusakan tv Sharp ini adalah tv akan terprotek jika mesin tv dalam keadaan dingin,dan akan menyala normal jika mesin tv sudah panas....kasarane omong sih yo ngono kuwi yo hehehehe....!!Oke langsung saja tv di bongkar terus di lanjutkan dengan membuka dulu titik solder dari pusat proteknya yaitu J223 di dekat pin 64 dari IC single TDA9381PS nya,kemudian tv saya ON-kan dan la dalah ternyata tv mau nyala normal kemudian titik solder J223 pun saya tutup kembali,pikirku "Ah!!..mungkin ini hanya solderannya saja yang pada retak halus" lalu saya lakukan penyolderan ulang di bagian yang saya curigai  pada retak-retak,setelah selesai tv pun saya coba ON-kan kembali dan ternyata tv tetap kembali protek.
                              Akhirnya perburuan diode-diode sensor protek pun di mulai,saya awali dengan membuka  sensor tegangan IC vertical D502dan D503 ,D504 sensor tegangan IC audio,D752 sensor tegangan 5V,D609 sensor tegangan 8V,D606 sensor tegangan ABL,D613 sensor tegangan 185V dan sampailah pada D614 sensor tegangan heater atau biasa di kenal dengan X-ray protection ,tv nggak lagi terprotek,naaaaaaah......ketemu ya akhirnya penyebabnya,saya ubeg rangkaian tersebut dan di dapati C603 = 1uf/50V dalam keadaan kering,dan pergantian pemain pun terjadi lalu siap untuk di ujicoba dan m@k BYAAAAAAAKKKK............tv pun menyala normal tanpa kembali lagi ke posisi protek,saya matikan lagi kira-kira setengah jam dan saya ON-kan lagi ternyata lancar mulus dan terkendali hehehehehehe......
                                  Akhirnya bayaran juga deh! Oke bolo-bolo kabeh semono wae disik postingan soko aku yo! liyo dino di sambung maneh tentunya dengan kasus-kasus yang berbeda,Selamat bekerja dan SUKSES selalu!



    Penting!!!
    Kasus dan keluhan boleh sama tapi penanganan dan sumber masalah mungkin bisa berbeda.
    Advertisement

    0 comments:

    Post a Comment

    SEWA MOBIL Cp-081280799229

    Www.Monitor.net.ru

  • www.digitalmas.co.id

  • Solectv.blogspot.com

  • tvservicemenu.blogspot.com

  • mouse

    Powered by Blogger.

    Laptop & Netbook

  • Monitor Lcd

  • Ajsteknik.com

  • specialistlcd

  • notifikasi
    close